Menyediakan Materi, Soal & kunci jawaban Mapel Bahasa Jawa untuk Semua

Cerita nganyelke ; Sakitnya tu di sana

Sakitnya tu di sana
Lady Cempluk adalah ibu rumah tangga di kecamatan Colomadu yang harus mengurusi ibunya, Nikole dan maratuwanya, Tom Gembus, yang sama-sama sudah sepuh. Maklum saudara-saudaranya pada merantau ke negeri sebrang.

Beberapa minggu yang lalu, Cempluk merasa kerepotan karena ibunya tidak bisa ditinggal lantaran baru menderita asma. Padahal dari tetangga maratuwanya yang tinggal di Makam Haji Sukoharjo, sudah ngebel Cempluk untuk segera datang memeriksakan Gembus. Untuk itu ia segera menghubungi anak semata wayangnya yang berkuliah di Pabelan.

Plo, wis mulih durung?” Tanya Cempuk.
Wis, Bu. Iki ning parkiran. Enek apa?” Jawab Koplo.
Mampira ning dokter Kartasura kae, kon mriksa mbahmu. migraine kumat”. Jelas Cempluk.

Dengan segera Koplo nggeblas menuju Dokter yang ia tuju. Karena sang dokter sibuk dengan banyak pasien, maka diganti dengan asistennya. Dengan menaiki sepeda motornya, Koplo memboncengkan asisten dokter tadi menuju rumahnya.

Mbok, iki doktere.” Ucap Koplo setelah sampai rumah.
Lho.. Kok digawa rene ta, Le? sing sakit kuwi simbahmu Makam haji.” Jelas Cempluk heran.
Wadhuh.” Suara Koplo sembari ngeplak bathuke dhewe.

Ternyata Koplo lupa, yang sering mengeluh sakit kepala itu Mbah Gembus yang ada di Makam Haji, bukannya Mbah Nikole yang serumah dengannya. Ia hanya bisa kukur-kukur kepala sendiri dan mencoba menjelaskan kepada asisten Dokter tadi.

“Pak, maaf. Ternyata yang sakit itu di sana, simbah yang rumahnya Makam Haji.” Jelas Koplo kisinan.
Asisten dokter hanya bisa tersenyum kecut dan mbatin, ”Owalah, Mas..Mas.. Hawane panas kaya ngene kok ndadak nganggo kliru barang.”




     



Share :

Facebook Twitter Google+
0 Komentar untuk "Cerita nganyelke ; Sakitnya tu di sana"

Back To Top